Saturday, November 09, 2013

Persoalan Mandi Hadas Menggunakan Shower.

 

Persoalan mandi hadas dan jawapannya. Moga mendapat manfaat untuk semua.
Soalan ini ditanyakan oleh seseorang kepada seorang ustaz.

Soalan : Assalamualaikum Ustaz, adakah sah mandi hadas dengan menggunakan shower atau air pancuran ? Dengan meratakan air ke seluruhan badan sahaja tetapi tidak ada bilangan jirusan. Jika tidak sah, apa yang sepatutnya dibuat. Terima kasih.

Dari : Hamba Allah yang keliru

Jawapan : Para Ulamak telah membahagikan perbuatan-perbuatan yang perlu dilakukan di dalam ibadah (solat, puasa, haji, mandi hadas dsbnya) kepada 2 kategori :

  1. Perbuatan-perbuatan rukun
  2. Perbuatan-perbuatan sunat

Perbuatan-perbuatan rukun jika ditinggalkan akan menyebabkan ibadah menjadi rosak dan terbatal. Adapun perbuatan-perbuatan sunat jika ditinggalkan tidaklah menyebabkan rosak ibadat ataupun terbatal tetapi ia akan mengurangkan pahala ibadah.

Bagi mandi hadas/mandi wajib, perbuatan rukun adalah :
  1. Berniat mandi hadas
  2. Meratakan air ke seluruh badan

Jika seseorang mandi dengan menyempurnakan 2 perkara di atas, maka sahlah mandi hadasnya.

Pertama, ia berniat di dalam hati ketika mandi itu bahawa mandi yang dilakukannya itu adalah bertujuan untuk menghilangkan hadas (bukan mandi biasa).

Kedua, meratakan air ke seluruh badannya termasuk celah-celah rambut dan kawasan-kawasan yang berlipat di badan. Cara bagaimana mandi  (sama ada dengan menyelam, menjirus air atau berdiri di bawah shower atau air terjun) tidaklah menjadi syarat asalkan air merata ke seluruh tubuh badan ( yakni dari hujung rambut hingga ke hujung kaki). Begitu juga tidak disyaratkan bilangan jirusan tertentu. Jika dengan sekali jirusan sudah dapat meratakan air ke seluruh badan memadailah dengan satu jirusan. Jika tidak perlulah diulangi hingga diyakini bahawa air telah rata ke seluruh tubuh. Namun makruh jika kita mandi dengan berlebihan atau gunakan banyak air hingga menimbulkan Israf (pembaziran).

Di dalam hadis diceritakan bahawa : “Nabi Muhammad SAW mandi dengan segantang air sahaja” (Hadis Riwayat : Imam Al-Bukhari dan Muslim dari Anas. Lihat hadis ini dalam Bulughul-maram, bab Al-Wudhu’)
Itu adalah had wajib yang mesti dilakukan ketika mandi hadas. Adapun jika ingin mendapat pahala yang sempurna, hendaklah melakukan juga perbuatan-perbuatan yang disunatkan semasa mandi.

Menurut Mazhab Syafiee, di antara perbuatan-perbuatan yang disunatkan ketika mandi hadas adalah :
  1. Membaca Bismillah
  2. Dimulai dengan membasuh kedua-dua tangan
  3. Menggunakan tangan kiri ketika membasuh kemaluan dan ketika menghilangkan najis  di badan jika ada
  4. mengambil wuduk sebelum memulakan mandi
  5. Mandi dari atas ke bawah, iaitu dari kepala turun ke kaki
  6. Menggosok celah-celah rambut dengan air kemudian jirus air ke kepala dengan 3 kali cebokan air.
  7. Mandi dari sebelah kanan, kemudian baru ke sebelah kiri iaitu menjirus air ke sebelah kanan kemudian di sebelah kiri.
  8. Mengulangi mandi sebanyak 3 kali bagi setiap anggota.
  9. Mengosok-gosok badan dengan tangan ketika mandi.
  10. Menyelati celah-celah jari tangan dan kaki ( jika dikhuatiri air tidak sampai tanpa diselati, wajiblah melakukannya)
  11. membaca doa apabila selesai mandi sebagaimana doa selepas wuduk.

Wallahualam. Moga bermanfaat untuk semua.


No comments:

Menanam Ati Ati Pulak

Aktiviti pagi tadi sebelum panas. Repot pokok ros, pokok strawbery, susun balik pasu ati-ati, siram baja AB, semai seeds sunflower, morning...